Bali Girls

Bali Girls
Bali adalah keadaan Indonesia, negara sekuler dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Tapi mayoritas di negara bagian Bali, lebih dari 93%, beragama Hindu. Bali adalah rumah bagi 4.220.000 orang Hindu yang nenek moyangnya harus melarikan diri dari pulau-pulau lain di Indonesia, setelah besar Indonesia Hindu Majapahit Empire dikalahkan dan sebagian besar Indonesia telah masuk Islam. Berikut adalah beberapa fakta menarik tentang Bali yang setiap Hindu India harus tahu.
1. Hari Nyepi, hari keheningan (mauna) setahun sekali, ketika bahkan Bandara Internasional Ngurah Rai Denpasar ditutup 06:00-06:00. Tidak ada mobil, tidak ada lalu lintas, tidak ada hiburan, tidak ada TV. Duduk di rumah, lakukan kontemplasi, melakukan doa. Bisakah kita memperkenalkan bahwa Hari Raya Nyepi di negara bising kita?
2. Budaya Bali dimulai oleh Resi dari India, yang namanya tidak lagi diajarkan di sekolah-sekolah dari India tapi yang umum di sekolah-sekolah dari Bali-Markandeya, Bharadwaja, Agastya – nama kita dengar dalam Purana tetapi mereka adalah bagian dari cara sejarah Bali diajarkan di sekolah-sekolah di Bali. Berapa banyak Resi Anda dapat nama? Apakah Anda ingat salah satu dari 402 nama-nama Resi dan Rishikas (perempuan Resi) dari Rig Veda (teks yang paling kuno dan paling suci Hindu), yang nenek moyang kita dan ayah membentuk agama kita – Vaidika Sanatana Dharma?
3. Gaun Bali nasional untuk keduanya, pria dan wanita, anak perempuan dan anak, adalah Dhoti. Tidak ada yang bisa masuk ke kuil tanpa mengenakan dhoti. Kecuali di beberapa bagian India Selatan, Dhoti yang tertawa di di India hari ini. Mengapa kita begitu malu warisan kita? Bahkan imam paling Indian mengubah pakaian mereka setelah mereka selesai dengan ibadah karena mereka merasa malu dalam Dhoti ??
4. Sistem sosial, ekonomi dan politik dari Bali didasarkan pada prinsip-tri hita karana-… tiga hati, dermawan principles- bahwa setiap manusia memiliki tiga aspek … tugas, hubungan yang kita miliki dengan Allah [Parahyangan] ; hubungan yang kita miliki dengan manusia [Pawongan]; dan hubungan yang kita miliki dengan alam [Palemahan] dan ini adalah tiga prinsip yang seluruh budaya Bali dibangun. Ini semua didirikan oleh Resi yang namanya hampir lupa di India yang diajarkan di sekolah-sekolah di Bali.
5. Trikala Sandhya (ibadah Sun tiga kali sehari) dipraktekkan di setiap sekolah Bali. Mantra Gayatri dibacakan oleh setiap anak sekolah Bali tiga kali sehari. Banyak stasiun radio lokal juga menyampaikan Trikala Sandhya tiga kali sehari. Bisakah kita berpikir memperkenalkan sesuatu seperti ini untuk sekolah-sekolah kita di India? Berapa banyak orang Hindu India menyadari tugas mereka dari Trikala Sandhya? Hal ini sebagai pusat agama kita sebagai 5 kali shalat adalah untuk Islam, belum?
6. Pada tahun 1011 Masehi, di tempat yang sekarang dikenal sebagai Purasamantiga … ada konferensi antaragama pertama dari tiga agama: Siwa Agama, Bauddha Agama dan Baliyaga, tradisional pra-Buddha, pra-Hindu, agama Bali. Para ulama dan para pemimpin duduk dan bekerja di luar sistem dengan yang tiga agama harus bekerja sama dan bentuk pertukaran dengan satu sama lain dan itu adalah agama Bali hari ini.
7. Di Bali setiap imam dibayar oleh pemerintah. Terlepas dari kenyataan bahwa Indonesia adalah negara sekuler dengan penduduk muslim terbesar di dunia, imam dari setiap agama dibayar oleh pemerintah sehingga setiap agama didukung oleh pemerintah. Itu adalah bentuk Indonesia sekularisme. Bisakah kita berpikir ini di India?
8. Moto nasional Indonesia “Bhinneka Tunggal Ika. Salah satunya adalah banyak, banyak adalah satu. “Terinspirasi oleh kitab suci Hindu Indonesia Sutasoma Kakavin. Kutipan lengkap adalah sebagai berikut – “Dikatakan bahwa Buddha dan Siwa yang terkenal adalah dua zat yang berbeda; mereka memang berbeda, namun bagaimana mungkin untuk mengenali perbedaan mereka dalam sekilas, karena kebenaran Buddha dan kebenaran Siwa adalah salah satu? Mereka mungkin berbeda, tetapi mereka dari jenis yang sama, karena tidak ada dualitas dalam kebenaran “Mengapa kita tidak bisa memiliki” Ekam Sad Vipra bahudhaa Vadanti “(Yang benar adalah satu, tetapi orang bijak mengungkapkannya dalam berbagai cara. – Rig Veda) sebagai motto nasional kita?
9. Bali adalah salah satu petani padi yang paling menonjol di dunia. Setiap pertanian memiliki sebuah kuil yang didedikasikan untuk Shri Devi dan Bhu Devi (Lakmi Dewi kekayaan dan ibu bumi – dua dewa yang berdiri di kedua sisi dari Tirupati Bala ji di India). Tidak ada petani akan melakukan tugas pertanian tanpa terlebih dahulu membuat persembahan kepada Shri Devi dan Bhu Devi. Yang disebut budaya, SubakSystem itu. Rencana irigasi pertanian dan air untuk seluruh negara itu memetakan di 9 Century. Para imam dari kuil air tertentu masih mengendalikan rencana irigasi ini. Dan beberapa Bank Dunia atau ilmuwan PBB melakukan model komputer yang akan ideal untuk Bali. Dan ketika mereka membawa model orang Bali mengatakan ‘kita telah berlatih sejak abad ke-9. Apa yang Anda membawa di sini? “Dan saya tidak tahu berapa banyak juta dolar ini WTO, orang Bank Dunia ini, orang PBB, dihabiskan untuk menciptakan bahwa grafik yang sudah dibuat pada abad ke-9 tanpa komputer …. dan bahwa Subak Sistem masih terus berlanjut. Sistem seperti berada di tempat di berbagai bagian negara. Sisa-sisa yang masih terlihat di sini di India. Saya telah mengunjungi daerah di mana tidak ada air untuk mil karena kekeringan, namun juga di kuil lokal masih menyediakan air bersih.
10. Di Bali Hindu masih tidak membaca buku cetak ketika mereka melakukan Puja (ibadah). Mereka membaca dari Lontar, yang secara tradisional telah ditulis dengan tangan pada daun kelapa. Ketika mereka membaca Ramayana Kakavin … mana buku disimpan, ibadah akan dilakukan. Ada ritual khusus mengangkat kitab suci, membawanya dalam prosesi, membawa [itu] ke tempat khusus, melakukan puja bhumi, menyembah tanah di sana dan menguduskan tanah, kemudian menempatkan buku di sana. Kemudian imam harus duduk dan membaca Ramayana tersebut.
Ketika saya dipanggil ke Bali itu untuk mengajar dan memberitakan ajaran Weda. Tapi saya datang kembali dengan realisasi yang rendah hati bahwa saya harus belajar lebih banyak dari Bali daripada aku benar-benar dapat mengajar mereka.
Fakta menurut Swami Veda Bharati, seorang guru besar meditasi dari tradisi Himalaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *